Cara Mengurangi Risiko Kanker

Ilmu pengetahuan telah membuat beberapa penemuan dan terobosan luar biasa di abad yang lalu, tetapi kita masih saja mati dalam jumlah besar akibat penyakit mematikan seperti kanker. Mengapa kita masih membiarkan ini terjadi? Jadi pertanyaan besar kemudian, bagaimana cara mengurangi risiko kanker?

Kita sebagai manusia adalah makhluk yang sangat kompleks dan suka menganggap diri kita sebagai yang tertinggi. Tetapi secara keseluruhan dan tidak seperti kerajaan hewan lainnya, kita telah kehilangan kepercayaan dalam mempercayai insting kita.

Ada kekurangan dalam diri kita Apakah Kanker A Jamur yang memungkinkan kita menderita kesengsaraan yang tak terhingga.

Kita semua telah diberikan hadiah besar dan hadiah itu adalah sistem kekebalan tubuh kita dan itu adalah perlindungan paling efektif terhadap penyakit termasuk kanker. Jadi mengapa kemudian, apakah kita memilih untuk mengambil obat yang menghancurkannya?

Jawabannya mungkin bahwa kita telah dikondisikan untuk meyakini bahwa pengembangan obat penangkal kanker adalah satu-satunya cara kita dapat mencegah penyakit mematikan ini.

Perlu dipertanyakan mengapa hewan liar tidak menderita dari banyak penyakit mematikan yang kita sebagai manusia lakukan. Hanya hewan-hewan yang kita miliki sebagai hewan peliharaan yang mungkin menderita kanker.

Faktanya adalah bahwa hewan memimpin hidup mereka secara naluriah, di mana secara keseluruhan, manusia memilih untuk tidak melakukannya. Kami lebih suka mengandalkan kecerdasan kami dan menolak insting.

Jika Anda membuat sesuatu maka apakah Anda akan menjadi ahli dalam pemeliharaannya? Tentu saja Anda akan! Semua kerajaan binatang terbuat dari alam sehingga alam, yang ahli dalam menjaga kita semua-ini, adalah naluri kita! Jadi untuk menjawab pertanyaan- “bagaimana cara mengurangi risiko kanker?” Itu adalah sifat dan oleh karena itu naluri kita.

Kanker dan Diet

Kata-kata “bukti ilmiah” lebih dapat dipercaya dan dianggap lebih serius oleh kebanyakan orang ketika mempertimbangkan jenis terapi apa pun, dan sangat menyenangkan melihat bahwa sains melacak kembali dan meneliti lebih banyak cara alami dalam pengobatan kanker dan mereka yang ingin disarankan tentang cara mengurangi risiko kanker. Bagian dari bukti ini adalah tempat pengobatan kanker Jakarta keberhasilan yang ditemukan dengan makan makanan atau makanan yang tepat.

Bukti ilmiah untuk efek melawan kanker dari buah dan sayuran didukung dengan baik oleh National Cancer Institute. Program “5-a-Day for Better Health” dirancang untuk mendorong semua orang untuk menambah asupan buah dan sayuran setiap hari.

Baru-baru ini telah ditemukan bahwa walaupun memperkenalkan lebih banyak buah dan sayuran sangat membantu dan sangat dianjurkan, disarankan bahwa jenis diet ini tampaknya paling efektif melawan kanker berikut: “Kandung Kemih” Serviks “Usus” Paru-paru “Paru-Paru” Mulut “Rektal “Dan juga kanker perut.

kabar gembira berikut ini testimoni pengobatan kanker yang mujarab cek disini >>>> https://youtu.be/Ca7LbUN7WjU

Jelas bagi mereka yang tidak minum banyak dan tidak merokok, itu adalah diet sehat mereka yang memiliki pengaruh terbesar pada kesehatan mereka secara keseluruhan dan disarankan bahwa jika setiap orang makan lima porsi atau lebih yang direkomendasikan buah dan sayuran per Suatu hari, maka ini akan memiliki efek besar dalam menjaga 25 persen kanker terkait diet.

Mengkonsumsi sayuran seperti brokoli, kol, kembang kol, dan bawang bombai merupakan langkah yang baik karena mengandung bahan kimia yang disebut Sulforaphane.

Bahan kimia ini telah ditemukan untuk meningkatkan produksi enzim yang menetralkan zat penyebab kanker dan bagi orang-orang yang lebih suka microwave sayuran ini daripada memakannya mentah, maka itu tidak masalah karena bahan kimia ini mampu menahan metode memasak ini.

Juga ketika dioleskan (langsung ke permukaan area yang sedang dirawat) dapat melindungi kulit terhadap kerusakan radiasi UV.

Studi penelitian baru-baru ini menyimpulkan bahwa tampaknya ada hubungan antara rendahnya tingkat vitamin C dan risiko beberapa kanker yang lebih tinggi. Ada risiko yang lebih tinggi dari penyakit ini jika kita tidak memiliki cukup vitamin dan ini dapat dengan mudah diperbaiki melalui diet kita yang pada gilirannya akan membangun sistem kekebalan tubuh yang sehat dan didokumentasikan dengan baik tentang cara mengurangi risiko kanker.

Minum jus jeruk atau buah apa pun yang mengandung Vitamin C pasti akan memiliki efek positif untuk perlindungan yang berpengaruh terhadap kanker seperti kanker payudara dan leher rahim, ditambah jenis kanker lainnya juga.

Daging dalam Diet dan Kanker kita

Meskipun daging memang memiliki nutrisi, secara keseluruhan itu akan lebih berbahaya daripada kebaikan. Daging, terutama daging merah, menjadi protein yang paling mudah berasimilasi, menjadi makanan yang enak bagi sel-sel kanker. Bagi mereka yang menderita kanker, saran yang biasanya diberikan adalah makan makanan bebas daging karena tidak ada yang harus dikonsumsi yang tidak membangun sistem kekebalan tubuh.

Bagaimana cara mengurangi risiko kanker? Daging tentu tidak berkontribusi pada proses penyembuhan kanker juga tidak membantu mengurangi risiko, sehingga tidak pernah menjadi menu bagi pasien kanker.

Apakah kita atau tidak dirancang untuk makan daging?

Struktur manusia tidak dirancang secara memadai untuk menangani pemrosesan daging dan tidak dapat diproses di usus tanpa pembusukan (dengan mempertimbangkan bahwa daging telah mengalami pembusukan sebelum dikonsumsi).

Hal ini dapat menyebabkan kondisi yang dikenal sebagai toksemia yang merupakan hasil dari kehadiran racun bakteri dalam darah, biasanya dengan kerusakan jaringan atau organ, dan gangguan usus parah.

Ini adalah titik awal kemunduran bertahap dalam struktur bagian tubuh dan dalam skenario kasus yang lebih buruk, hilangnya kemampuan bagian untuk berfungsi. Contohnya adalah: “Artritis” Penyakit jantung “Pengerasan pembuluh darah” Stroke “, dll. Namun, terlepas dari apa yang tubuh kita alami, kita membutuhkan protein untuk membangun otot, jadi kita disarankan untuk makan daging. Mungkin saran yang sama harus diberikan kepada gajah !? Mungkin kita harus makan sepotong kapur atau beberapa tulang untuk mendapatkan kebutuhan kalsium harian kita!

Pengobatan Alternatif Kanker Orthodox V

Bagaimana cara mengurangi risiko kanker dan apa jalan terbaik untuk melawan kanker atau bahkan menyembuhkan kanker? Mungkin perawatan ortodoks seperti Kemoterapi dan / atau Radiasi atau terapi alternatif, di mana ada banyak.

Masalah dengan metode kanker alternatif adalah bahwa mereka mungkin asing bagi kebanyakan orang. Namun perlu dipertimbangkan bahwa dengan mengikuti kursus perawatan kanker ortodoks, ini mungkin juga asing bagi orang-orang dan bahkan sebenarnya telah terbukti tidak memiliki efek pada banyak jenis kanker.

Di bawah halaman ini adalah tabel yang berisi daftar beberapa kanker dan tingkat keberhasilan penggunaan kemoterapi seperti yang diterbitkan dalam jurnal Clinical Oncology pada Desember 2004.

Berbagai individu dapat melihat statistik di tabel dan membuat pilihan berbeda untuk pengobatan kanker mereka.

Misalnya pada mempelajari statistik dalam tabel, beberapa mungkin memilih untuk tidak mengambil arah kemoterapi, sementara yang lain akan melihat statistik dan mungkin ingin mengejar kemoterapi berharap bahwa mereka akan berada di daftar tingkat kelangsungan hidup kanker, tetapi tetap menyadari efek kemoterapi sebagai pengobatan terhadap sistem kekebalan – secara drastis melemahkannya!

Ini adalah sistem kekebalan yang kuat yang dibutuhkan seseorang, untuk membantu dalam perawatan dan penyembuhan penyakit ini. Sekali lagi, bagi mereka yang ingin mengetahui metode bagaimana mengurangi risiko kanker, mungkin setelah memiliki penyakit mengerikan ini, maka Kemoterapi telah terbukti tidak menjadi obatnya jika tidak maka tidak akan pernah menyerang kembali tubuh Anda untuk kedua kalinya. !

Jika seorang pasien memilih untuk mengejar metode alternatif dalam memerangi kanker, maka telah disarankan oleh American Cancer Society bahwa seseorang harus meminta makalah penelitian yang diterbitkan dari spesialis kanker alternatif yang sedang dipertimbangkan.

Namun memperoleh data tersebut mungkin terbukti sulit karena jenis penelitian yang luas ini mungkin tidak akan ada karena kurangnya terapi alternatif anggaran. Namun demikian, perlu dicatat bahwa kurangnya data tersebut tidak berarti bahwa itu belum berhasil di masa lalu.

Obat apa pun yang pernah harus melewati pengujian ekstensif oleh Food and Drug Administration untuk persetujuan sebelum dapat digunakan oleh publik, yang membutuhkan bertahun-tahun kerja penelitian serta memerlukan puluhan ribu halaman laporan, dan biaya yang dikeluarkan menjadi jutaan dolar. Hanya perusahaan farmasi yang memiliki jenis dana yang diperlukan untuk melakukan penelitian semacam ini.

Tentu saja ini tidak akan pernah terjadi kecuali jika keuntungan besar dapat diperoleh melalui penjualan akhirnya dan itu berarti paten harus diperoleh. Tidak ada yang dari alam dapat dipatenkan hanya bahan kimia buatan.

Ini berarti segala alternatif obat / obat penyembuh kanker tidak akan pernah diuji karena peraturan FDA dan karena itu tidak akan pernah ‘resmi’ disetujui terlepas dari seberapa efektif mereka. Inilah alasan mengapa terapi kanker alternatif ‘tidak terbukti’.

Lantas, bagaimana cara mengurangi risiko kanker? Ada lebih dari cukup kesaksian untuk penelitian dari orang sungguhan yang menderita kanker yang berbeda, yang telah mengambil jalan pengobatan alternatif untuk menghilangkan penyakit ini, daripada melemahkan sistem kekebalan tubuh mereka dengan memilih kemoterapi. Diet memainkan peran penting dalam pengobatan semua kanker ketika mengikuti jenis terapi ini.

Di sisi lain akan ada banyak makalah penelitian yang diterbitkan untuk metode ortodoks yang digunakan karena anggarannya jauh lebih besar, dan karena itu cenderung memiliki bantuan pusat medis akademik dan jaringan besar pasien.

Author:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *