Kesejahteraan Psikologis

By | August 25, 2020

Orang memiliki banyak kesalahpahaman tentang kesejahteraan psikologis. Ini bukan karena kurangnya informasi tentang hal yang sama, itu karena kita memiliki banyak praduga tentang istilah ‘psikologis’.

Jadi mari kita perbaiki konsep kita.

Apa itu Kesejahteraan Psikologis?

• Kesejahteraan psikologis mengacu pada evaluasi, penilaian, atau kesimpulan keseluruhan, yang diambil seseorang tentang kehidupannya dan pengalaman yang mereka miliki.

• Itu adalah teori yang dikemukakan oleh Prof Carol Ryff, seorang psikolog terkenal, yang memberikan teori dan skala untuk mengukur kesejahteraan psikologis seseorang.

• Kesejahteraan psikologis adalah tentang mengetahui apakah seseorang benar-benar bahagia, puas, dan puas dalam situasi atau posisi yang dia tinggali. Artinya, untuk Psikologi Pencerahan mengetahui apakah hidup Anda adalah sesuatu yang membuat Anda puas dengan hidup.

• Ini tidak ada hubungannya dengan kesehatan mental seseorang atau keadaan tertekan. Ini hanyalah ukuran untuk melihat apakah kebahagiaan benar-benar adalah sesuatu yang diturunkan dari kehidupan, dari sudut pandang seseorang.

Mengapa kesejahteraan psikologis penting?

Kesejahteraan psikologis dan kesejahteraan fisik bersama-sama membentuk kesejahteraan seseorang secara keseluruhan. Sehat secara fisik dan tidak sehat secara psikologis, atau sebaliknya, tidak membuat seseorang menjadi sehat dan puas secara sosial. Seseorang mungkin menjalani kehidupan yang mewah dan nyaman, tetapi dia mungkin menderita stres karena beberapa alasan. Kehidupan mewah semacam ini bukanlah indikator kesejahteraan. Ini sebenarnya adalah kasus penderitaan diam-diam. Kesejahteraan psikologis menunjukkan apakah seseorang akan menjalani sisa hidupnya dengan bahagia dan bahagia. Ini mengukur semua faktor dari situasi seseorang saat ini dan membantu untuk mengukur seperti  Jasa Konseling apa masa depan nantinya. Tidak salah untuk menyebutnya ‘Indeks Kebahagiaan’.

Profesor Ryff telah memberikan 6 komponen, yang di atasnya kita dapat mengukur kesejahteraan Psikologis kita. Ini membantu untuk memahami apakah kita benar-benar puas dan bahagia atau hanya menjalani kehidupan.

1. Penerimaan Diri

Manusia benar-benar bertahan hidup dengan penerimaan. Kita tidak bisa membayangkan dunia di mana orang tidak menerima kita!

Jadi pertanyaan penting sangat cepat. “Apakah Anda menerima diri Anda sendiri?”

Anda (dan saya) ingin dunia menerima hal-hal baik dan buruk. Kami ingin orang menerima kualitas dan kebiasaan yang sama.

Tapi apakah kita menerima diri kita sendiri? Apakah kita pernah berkata, “Saya yang terbaik dan saya menerima diri saya apa adanya!”?

Pertanyaannya sederhana. Mengapa ada orang yang menerima Anda, jika Anda tidak menerima diri Anda sendiri?

Jadi itulah skala pertama untuk mengukur kesejahteraan. Penerimaan diri.

2. Pertumbuhan Pribadi

Pertumbuhan pribadi atau Pengembangan pribadi, berkaitan dengan penilaian diri. Ini mungkin terdengar konyol, tetapi akan menjadi seperti ini, “Tahun lalu saya 4/10. Tahun ini saya ingin menjadi setidaknya 7/10!”

Peringkat pertumbuhan positif semacam itu yang Anda berikan pada diri Anda sendiri, berdasarkan sejuta hal seperti penampilan, kekayaan, pengendalian diri, ketekunan, dll. Itulah yang menentukan pertumbuhan pribadi.

Misalkan seseorang tetap pada pekerjaan yang sama, tanpa pernah mempertimbangkan kemungkinan itu bukan yang seharusnya dia lakukan. Dia menjalani hidup tanpa ada nilai tambah, mengembangkan keterampilan baru atau bahkan mencoba membangun kehidupan yang lebih baik. Itu adalah contoh klasik dari stagnasi. Tidak ada pertumbuhan atau perkembangan pribadi sama sekali.

Ini semua tentang membangun resume hidup yang akan Anda pamerkan dengan bangga.

Ini termasuk mempelajari keterampilan baru, memulai proyek, meningkatkan kualitas yang ada, dll. Ini adalah pandangan hidup Anda.

Jadi seberapa bersemangatkah resume hidup Anda? Apakah Anda akan mempekerjakan diri sendiri?

3. Tujuan Hidup

Teleologi, atau dengan kata sederhana, alasan keberadaan seseorang. Tujuan utama kami diciptakan dan dikirim ke sini. Sangat penting bagi kita untuk menemukan tujuan dalam hidup kita.

Satu hal yang kita semua bisa yakini, adalah kita semua dikirim ke sini untuk memenuhi suatu tujuan. Ada beberapa alasan mengapa Yang Mahakuasa menghabiskan waktu yang berharga untuk menciptakan kita. Dia tidak mencoba untuk menyeimbangkan beban di bumi, ketika dia mengirim kita ke sini!

Jadi menjadi penting untuk mencari tahu, di kehidupan saat ini, mengapa kita ada di sini?
Mengapa kita terbangun dari kedamaian abadi dan dikirim untuk bekerja keras di bumi?
Apa tujuannya? Apa tujuannya? Apa motif dibalik keberadaanku?

Ini adalah jawaban yang harus Anda pikirkan untuk kesejahteraan Anda.

4. Penguasaan Lingkungan

Ini adalah kondisi pikiran yang membantu kita mengatasi perasaan tidak berdaya.

Seseorang harus menguasai keduanya, lingkungan internal dan eksternal dengan melakukan tes sederhana (Analisis SWOT – Kekuatan, Kelemahan, Peluang, Ancaman) dan memahami apa yang sedang dihadapi.

Baik itu di tempat kerja atau bahkan di luar pekerjaan. Kita harus selalu waspada terhadap lingkungan tempat kita berada. Itulah satu-satunya cara agar kita dapat merasa berharga. Tidak ada yang memenangkan pertempuran buta. Sampai dan kecuali Anda tahu apa dan dengan siapa Anda bertarung, bagaimana Anda akan menang?

Menguasai lingkungan kita, membantu kita menangani pekerjaan kita dengan mudah karena dengan begitu kita tidak membuang waktu dengan perasaan tidak pada tempatnya. Sebaliknya, kita fokus melakukan pekerjaan kita dan melakukannya dengan baik.

5. Otonomi

Ini pada dasarnya adalah hukum, yang mengatakan bahwa ‘individu yang rasional’ akan selalu membuat keputusan yang tidak memihak dan tidak dipaksakan.

Mengapa ini penting? Karena pengaruh apapun atas keputusan kita dalam hidup, mempengaruhi rasa individualitas kita. Rasanya seperti kontrol yang tidak perlu.

Kita tidak akan pernah bisa bahagia jika semua keputusan kita sebenarnya hanya dipengaruhi oleh ucapan orang lain. Kami membutuhkan kekuatan untuk melakukan apa yang kami inginkan, dalam batasan.

Ada kebutuhan untuk berfungsi secara mandiri dan membuat keputusan sendiri.

6. Hubungan positif dengan orang lain

Jelas bahwa hubungan yang positif dan suportif, membuat kita merasa nyaman dengan diri kita sendiri. Kita hidup jauh lebih damai, ketika kita memiliki hubungan yang ramah dan pemahaman yang baik dengan orang-orang di sekitar kita.

Jika kita memiliki hubungan yang tegang, itu mempengaruhi semua aspek kehidupan kita. Kami menemukan diri kami tidak mampu berpikir dan bertindak dengan tepat. Karena kita tertekan.

Kita mungkin kebal terhadap perilaku orang lain terhadap kita, tetapi dampak psikologisnya jauh lebih besar dari yang kita bayangkan. Itu bertahan dalam pikiran bawah sadar untuk waktu yang lama dan muncul sebagai reaksi, paling sering pada waktu yang salah.

Berbagai psikolog terkenal seperti Carl Jung (Individuation) dan Abraham Maslow (Self-Actualization), telah mendasarkan teori mereka pada konsep bahwa seseorang mungkin memiliki daftar prestasi yang panjang; tetapi sampai dan kecuali dia berdamai dengan dirinya sendiri, dia tidak akan pernah sehat secara psikologis.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *